In Dompet Dhuafa kalkulatorzakat.com

Cek Seberapa Besar Zakat yang Kamu Keluarkan Dengan Kalkulator Zakat.

Selama ini kita sering mengira-ngira saja berapa sih zakat yang harus kita keluarkan untuk tiap bulannya? Berapa besar zakat yang dikeluarkan kadang menjadi polemik untuk aku pribadi. Pernah juga waktu itu aku bilang zakat itu 15% karena saat itu aku dapat masukan dari seseorang. Tapi, ada beberapa orang yang menyanggahnya dan bilang “Zakat itu ya 2,5% dari pendapatan kita. Kalo lebih ya silahkan.” 
Saat acara peluncuran Kalkulator Zakat. Foto by Handikoo


Jadi berapa dong zakat yang harus aku keluarkan? Ah pusing pala eike....setelah baca sana sini akhirnya aku menemukan jawabannya di Dompet Dhuafa. Kenapa kok malah baru nemu di Dompet Dhuafa(DD)? Karena Dompet Dhuafa adalah lembaga nirlaba milik masyarakat yang udah berdiri sejak 1993. Selama 24 tahun DD sudah mengelola dana Zakat, Infak, Sedekah, dan Wakaf dengan baik.

Hasil dari pemberdayaan masyarakat
Karena banyak orang yang pusing menghitung berapa zakat yang dikeluarkan seperti aku, maka DD meluncurkan Website KalkulatorZakat.com. Nah, kebingunanku ini terjawab dengan adanya KalkulatorZakat.com. Website ini khusus dibuat untuk menginformasikan kepada masyarakat tentang cara menghitung zakat serta melakukan pembayaran zakat secara online. Yang pastinya penyalurannya ini akan tepat sasaran.

Cara penghitungan zakat bukan hanya dari berapa gaji kita langsung dipotong 2,5%. Tapi, kita akan memasukkan berapa beban hutang kita, berapa pengeluaran kita, dan barulah kita dapat berapa nominal yang harusnya kita zakatkan.

Bila masyarakat sudah bisa menghitung zakatnya dengan benar, maka DD mulai mengajak banyak masyarakat untuk ikut gerakan One Month One Care. One Month One Care merupakan gerakan yang menyerukan untuk peduli kepada sesama yang membutuhkan dengan cara berdonasi setiap bulannya secara sukarela. Baik dari individu maupun kelompok. Benarkah One Month One Care itu bermanfaat? Yuk aku paparkan (cahaya kelez).

Manfaat Program DD Jateng 2016:


  • 4.508 Penerima Manfaat Kesehatan. 
  • 2.319 Penerima Manfaat Kemanusiaan 
  • 7.350 Penerima Manfaat Ekonomi 
  • 9.362 Penerima Manfaat Sosial dan Pendidikan 


Masih ragukah?! Kalo masih ragu bisa dicek juga DD memiliki jaringan pelayanan di 21 provinsi Indonesia dan 5 negara di mancanegara (Hongkong, Australia, Jepang, Amerika Serikat, dan Korea Selatan). Saat ini DD telah menjadi organisasi Filantropi Islam yang menghimpun dana masyarakat terbesar di Indonesia.

Yuk ah cek segera seberapa uang yang harusnya kita zakatkan

Read More

Share Tweet Pin It +1

2 Comments

In #travelling Desa Wisata Lembah Kalipancur Kalipancur Mangrove Edupark Pantai Maron

3 Spot Cantik di Semarang Hanya Dengan Rp. 15.000

Hari libur biasanya identik dengan kumpul keluarga ataupun berkumpul dengan para sahabat. Kegiatan sehari-hari sudah dihabiskan untuk bekerja, jadi waktu luang yang ada biasanya untuk kegiatan pribadi.
Agustina Dwi Jayanti

Setali tiga uang akupun melakukan hal yang sama walaupun kegiatan sehari-hariku hanya dihabiskan di rumah-Memantengi layar leptop dan didapur, karena aku pengusaha online frozen food-. Beragamnya teman membuat waktu untuk berkumpulpun harus ada kesepakatan kapan. Mau tidak mau aku mengikuti jadwal orang kantoran :D hahahahah sumpah berasa aku ini orang yang hanya punya waktu luang di akhir pekan saja :P

Akhir pekan ini aku gunakan untuk mencari spot foto cantik bersama sahabat-sahabatku. Niat hati pingin banget jalan-jalan keluar tapi dompet kering kerontang (T^T) huhuhuhuhu......eits bukan kita namanya kalo gak punya akal untuk bisa tetap jalan-jalan :D

BEKAL
Kelaparan hahahaha...

Jalan-jalan kita kali ini mau meniru orang Jepang yang selalu membawa bekal saat kemanapun. Persiapan udah oke dengan bagi-bagi bawaan. Azizah membawa nasi, Mara membawa sayur dan ikan kakap goreng, dan aku membawa telur goreng plus bakso goreng plus ayam panggang. Hahahaha serasa benar-benar piknik di kota sendiri :D

Baca juga: Merasakan Citarasa Kuliner Nusantara Di Tlogosari

Bekal adalah salah satu cara kita agar tidak boros. Biasanya kita akan beli makanan disetiap mata memandang tapi dengan adanya bekal kita akan lebih bisa mengerem diri untuk membeli ini itu. Tau sendirikan walaupun bokek tapi kalo namanya lapar ya tetap aja harus beli makanan, makanya bawa bekal untuk membuat otak berfikir “Oh iya kan bawa bekal, jadi gak perlu beli makanan.” :D Jalan-jalan kita mulai dari daerah yang paling ujung. Jangan berhenti mebaca sampai sini yes...

Desa Wisata Lembah Kalipancur
Kalipancur

Wisata ini termasuk paling ujung daerah Semarang, karena sudah hampir menyentuh perbatasan Ungaran. Untuk menempuh perjalan ke Desa Wisata Lembah Kalipancur kita harus melewati jalan tanjakan terjal. Walaupun jalannya sangat mulus aku sarankan yang punya kendaraan lama untuk mengecek apakah kendaraan itu mampu untuk menanjak dan meliuk naik turun.
Kalipancur
Sayang banyak coretan sana sini

Tujuan kita ke Desa Wisata Lembah Kalipancur tentu saja ke puing-puing badan pesawat terbang. Sebelum sampai kesana kita akan melewati danau buatan yang sangat cantik. Danau ini sayangnya tidak begitu terawat padahal untuk sekelilingnnya sudah bagus menurut aku. Pemandangan alam yang menyajikan pohon-pohon rindang, jalan setapak, dan danau. Saat aku masuk kesini aku merasa seperti dibawa ke pedesaan yang sangat asri.

Setelah melewati danau baru deh sampai ke puing-puing pesawat terbang. Awalnya aku kira pesawat ini terawat tapi yang aku lihat adalah puing-puing pesawat terbang yang penuh dengan coretan dan badan kapal yang sudah benar-benar hampir hancur. Beda sekali dengan puing pesawat terbang di Batu Raden – Purwokerto. Kenapa aku bisa menbandingkan ini, karena harga tiket masuk hampir sama dan aku pernah kesana juga.

Baca juga: Makanan yang wajib dicoba Saat ke Purwokerto

kalipancur
Tempat ini sangat indah. Beneran, dari awala masuk sudah disajikan pemandangan danau, pemandangan alam yang menajubkan, dan ada juga tempat penangkaran hewan-semacam kebun binatang kecil- saat akan pulang nanti melewatinya.

 Aku berharap dengan mulainya banyak orang yang mengenal tempat ini maka pemerintah lebih memperhatikan  Desa Wisata Lembah Kalipancur. Para pengunjung juga bisa menjaga kebersihan tempat wisata, dengan tidak mencoret-coret dan tidak membuang sambah sembarangan.

Tiket masuk : Rp. 2.000
Tiket ke puing pesawat : Rp. 3.000

Pantai Maron

Setelah dari Desa Wisata Kalipancur sekarang kita akan meluncur ke pantai Maron. Pantai Maron bersebelahan dengan bandara Achmad Yani, kalo mau masuk ke pantai ini kita harus masuk parkiran bandara. Jalan menuju pantai sangat parah, karena jalan ini dari tanah liat. Kalo sedang musim penghujan akan menjadi bletok (becek lumpur) yang membuat jalan makin susah.
Pantai Maron

Baca juga: Indahnya Pasir Putih di kepulauan Seribu.

Jalan pantai Maron akan melewati Mangrove Edupark, hihihi tapi kita gak kesini dulu. Kita lebih memilih ke pantainya dulu untuk makan siang dan pulangnya baru deh ke mangrove.
Pantai Maron

Tau gak sih, kita ke pantai Maron itu gak menikmati pantainya tapi lebih pada menikmati tempat yang seperti bukit. Walau bukan bukit. Hanya sebuah gundukan tanah yang lama-lama ditumbuhi banyak tanaman liar. Tapi, itulah keindahannya menurut aku. Pantai Maron setali tiga uang sama dengan Desa Wisata Kalipancur yang tidak terawat :(

Tiket perkendaraan : Rp. 5.000

Mangrove Edupark 

Mangrove edupark
Setelah puas mengexsplore pantai Maron kini saatnya kita ke Mangrove Edupark. Bayangan aku itu pasti mangrove ini gak terawat deh sama kayak sebelum-sebelumnya tapi......jeng....jeng...tempat ini indah sodara...sodara...
Mangrove Edupark

Tumbuhnya mangrove yang lebat, gemuk-gemuk, dan hijau. Membuat mata jadi seger dan otak lebih fresh. Tempat ini juga gak ada bau amisnya, biasanya kalo kita di tempat wisata mangrove pasti akan tercium bau anyir yang menyengat karena memang di daerah laut.


Baca juga: Spot Foto Cantik di Maerokoco.

Disini ada kayak mercusuar, kalo ingin melihat keindahan mangrove dari atas atau mau memotret keseluruhan bisa dari sini. Jalan untuk mengelilinginya juga masih sama seprti pada umumnya, jembatan dari rotan. Lalu ada juga rumah-rumahan yang terbuat dari rotan. Cantik beneran tempat ini. Oh iya, yang jaga juga orangnya ramah-ramah loh. Sempet berbincang-bincang sebentar dengan bapak pejaganya.
Mangrove

Tiket masuk : Rp. 5.000

*****
Udah pada baca artikel ini kan? Ayo gih melaku-melaku neng kutone dewe. Yang dari luar kota juga wajib kesini ya :D Selamat jalan-jalan di Semarang.

Tiket masuk Desa Wisata Kalipancur       Rp. 2.000
Tiket puing pesawat                                  Rp. 3.000
Tiket masuk Pantai Maron/ montor          Rp. 5.000
Tiket Masuk Mangrove                            Rp. 5.000 

total                                                          Rp. 15.000

Read More

Share Tweet Pin It +1

15 Comments

In #kuliner

Merasakan Citarasa Kuliner Nusantara di Tlogosari

Hallo... 
Selamat pagi... 
Selamat siang... 
Selamat malam... 

Silahkan jawab salam aku, sesuai jam saat kalian baca artikel ini...hahahaha iseng banget aku :D Aku mau tanya nih Kuliner Nusantara apa yang kalian sukai?

1. Rendang. 
2. Nasi Padang. 
3. Sate Madura. 
4. Empal. 
5. Garang asem. 
6. Opor Ayam. 
7. Rawon. 
8. Pecel. 
9. Gado-gado. 
10. Lontong Tahu. 
11. Tahu Gimbal. 
12. Mie Kopyok. 
13. Mie Ayam. 
14. Mie Jowo. 
15. Dan lain-lain. 

Bingung ya kalo disodorin jenis kuliner nusantara yang bikin kemecer (>o<) itu masih sebagian yang aku sebutin loh. Padahal di setiap kota akan ada masakan khas daerah. Setiap kali langkah kaki bergeser sedikit ke daerah lain, hidung langsung mencium masakan berbau sedap lalu ditransfer ke perut dan cacing-cacing pada berteriak meminta makan. Kapan dong aku langsing kalo kayak gini (T^T)

Read More

Share Tweet Pin It +1

50 Comments

ID Corners

Kumpulan Emak Bloger

Gandjel Rel

Blogger Perempuan

GenPI Jateng

Blogroll