Jumat, 08 September 2017

Ibu Ayo Kita Jalan-jalan.

Mbak Winda dan Septi memberikan pertanyaan padaku siapa orang yang paling ingin aku ajak jalan-jalan. Sekelebat langsung ada wajah ibu di pikiranku. Kalo orang-orang ingin bersenang-senang dengan teman-teman maka aku lebih suka menghabiskan waktu bersama ibu.

Aku tak mau menyesal seperti dengan bapak dulu. Aku ingin habiskan waktu sebanyak yang aku bisa untuk bersama dengan ibu. Walau aku hanya punya waktu ½ jam saja setiap hari berinteraksi dengannya.

Bercerita dengan beliau kadang juga bikin gemes tapi aku tetap suka menyisihkan waktuku untuk mendengarkan keluh kesahnya yang selalu seputar mantu. Kwkwkwkkw duh kalo udah bahas jodoh hawanya aku pingin keluar dari rumah. Eh enggak ding, seringnya aku malah becandain ibu dan akhirnya beliau marah-marah gak tentu. Hahahahaha.

Piknik Tipis 

Dari pada ibu ku baper tak berujung mendingan ngikutin beliau piknik tipis aja. Kalo kemana-kemana ibu selalu ngajak anak wedoknya ini dulu sebelum ngajak anak laki-lakinya. Kadang malah kalo aku gak bersedia nemenin ibu mesti ngambek, lalu ujung-ujungnya bilang kesepian gak ada cucu yang bisa diajak main. Alamak ini emaknya siapa ya hahahaha.

Bulan lalu ada acara piknik dengan warga RT. Saat aku bilang iya mau ibu langsung sumringah banget. Tahu gak sih, beliau sampai gak tanggung-tanggung beli banyak makanan kecil ke supermarket. Kata ibu “Beli ini dan itu nanti buat Agus, Ari, dan Anang di rumah. Kasihan gak ada makanan nanti. Kita beli ini dan ini nanti di bus gak ada cemilan gimana..bla..bla..bla..” pada akhirnya malam itu aku beli banyak makanan kecil yang mungkin cukup buat 1 minggu.

“Tinnnnn tangi, piknik rak” ah suara lengkingan ibu dari ruang bawah.

Pagi-pagi buta ibu sudah antusias banget membangunkan anak wedoknya ini yang hobi begadang, suka bangun siang, cita-cita jadi istri yang baik. Oke, jangan bully aku. Jadilah mau gak mau aku bangun pagi sekali. Berat rasanya badan diminta kerjasama untukbangun.

Cepet-cepet turun kebawah lalu mandi bebek. Make up saat di bus saja, menghindari omelan ibu lebih baik. Bukan kali ini saja sih mau ketemu orang banyak malah make up di tempat hahahhhah. Gak papa juga ah kan aku aslinya udah manis. Kwkwkwkwkw.

Masuk ke dalam bus aku lanjutin tidur. Di sepanjang perjalanan aku dengar tawa ibu yang bahagia. Ngobrol ini itu yang bisa ibu ikuti. Diantara tidur ayamku, aku bisa melihat raut bahagia di kulit wajahnya yang tak muda lagi.

Ibu dan Aku Sesampainya di lokasi, ibu hanya terus-terusan menggandeng tanganku. Seakan aku ini akan pergi jauh. Bahkan ibu malah menyiapkan apapun yang akan aku makan. Ah ada enak juga kalo piknik hanya ada aku dan ibu. Serasa aku ini anak satu-satunya. Yang pastinya kasih sayang tidak terbagi hahahhah –tawa jahat—

Setelah semalam kalap ibu beli makana kecil di supermarket, kali ini ibu mulai kalap beli buah di pasar Bandungan. Aku sih senang-senang saja selama ibu membeli jeruk bayi dan pete yang banyak. Pas ibu milih-milih jeruk bayi, ada tetangga yang tanya kok beli banyak banget jeruk bayi emang buat siapa. Ibu dengan santai langsung jawab “Iki bayi gedine neng sebelah.” Aku Cuma bisa nyengir kuda.

Berangkat membawa buanyak cemilan yang akhirnya gak kemakan sama sekali. Pulang ditambah membawa buah-buahan banyak. Jadi intinya piknik ama ibu itu lebih boros dari pada piknik bersama teman hahahahhaha. Ah tapi, aku bahagia kok. Besok piknik lagi ya bu, bersama keluarga kita.

1 komentar:

  1. Hahaha kamu suka jeruk baby yo Tin. Seneng ya lihat ibu antusias gitu, kaya sayanggg banget.

    BalasHapus