Senin, 28 Maret 2016

MEA Bukan Hantu

Banyak yang merasa resah saat ada isu Masyarakat Ekonomi Asean(MEA) yang artinya adalah pasar bebas. Dimana semua barang luar negeri bisa masuk ke Indonesia, bahkan untuk pekerjapun orang luar negeri bebas memilih pekerjaan di Indonesia. Padahal dulu aturan orang asing untuk berkarir di Indonesia sangat ketat undang-undangnya.

MEA itu bukan hantu yang harus ditakutin setiap mendengar berita MEA. MEA justru bisa memberikan dampak positif juga buat kita yang tergolong malas untuk belajar :P contohnya ini ya kita ini ingin banget belajar bahasa Jepang tapi Cuma ingin, saat ada orang Jepang yang jadi pegawai di warteg otomatis mau gak mau kita harus belajar bahasa Jepang. Belajar bahasa gratis pula. Kok bisa gratis? Karena kita bisa belajar ama orang Jepang langsung yang pastinya orang Jepang itu juga bisa bahasa Indonesia walau minim :D


Hadapi MEA dari diri sendiri, misalnya:

Beli Produk Indonesia
            Biasanya kita suka sekali membeli baju, make-up, dan makanan pasti yang kebarat-baratan. Kalo brand A gak mau. Nah mulai sekarang pakailah apapun yang bikinan anak bangsa. Agar produk anak bangsa makin naik dan gak malah gulung tikar gara-gara persaingan harga.

Gunakan Bahasa Indonesia
            MEA justru merupakan peluang bagi bahasa Indonesia semakin di kenal. Bagi pekerja luar negri di wajibkan untuk belajar bahasa Indonesia sebelum benar-benar dapat bekerja di sini. Jadi kalo ketemu orang bule ajak aja ngomong bahasa Indonesia kalo bisa malah bahasa Jawa :D

Mulai Serius Buka Usaha
            Apa hubungannya buka usaha dengan MEA? Hubungannya adalah, saat kita membuka usaha maka kita adalah bos dari usaha kita sendiri. Bila usaha kita besar maka yang jadi anak buah kita adalah orang luar negri. Kerenkan, kita menjadi raja di rumah sendiri.

Gimana masih galau aja dengan MEA? Kalo masih galau mungkin kamu kurang bergerak :D banyak hal diluaran sana yang bisa kita lakukan tanpa harus selalu takut pada MEA. Tetap positive dan lakukan yang terbaik buat dirikita sendiri pasti akan berdampak pada negri kita juga (berat bener bahasaku)


5 komentar:

  1. Kebayang kalo pelayan warteg nya orang jepang,saingan ma.restoran dong hihihi.. gajinya berapa yah? Kebetulan mayoritas keluargaku warteg di jakarta. NAnti tak usul deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini namanya inovasi dalam hal karyawan mbak hehehe

      Hapus
  2. Kebayang kalo pelayan warteg nya orang jepang,saingan ma.restoran dong hihihi.. gajinya berapa yah? Kebetulan mayoritas keluargaku warteg di jakarta. NAnti tak usul deh

    BalasHapus
  3. Bangga juga kalau karena MEA ini justru bahasa Indonesia menjadi 'raja' :)

    BalasHapus