Minggu, 27 September 2015

Dibalik Berita Tragedi Mina



Pada hari kamis (24/9/2015) lalu, banyak sekali berita yang menyorot tentang kejadian Mina. Dari kejadian itu banyak yang menghubung-hubungkan dengan politik, agama dan juga pemerintahan presiden saat ini. Lalu apa mereka tahu perasaan orang-orang yang ditinggal salah satu sanak keluarga saat menjalankan ibadah Haji? Ibadah yang harusnya menjadi suka cita menjadi duka..
kenangan bersama Sri Prabandari (Mama)

Diambil dari akun asli Adit

Kerinduan Adit


Tragedi Mina juga di alami oleh warga Semarang dan kebetulan juga ternyata adalah teman satu angkatanku dulu waktu kulliah. Karena banyak berita yang berbeda-beda akhirnya aku beranikan diri untuk bertanya lanngsung apa yang ia alami disana lewat inbox facebook. “Setelah narik aku papa malah kedorong, Saat itu di depan orang-orang pada berhenti tapi yang di belakang masih aja minta maju akhirnya ya saling dorong. Apa lagi orangnya gede-gede,” kata Adit “Ada juga yang nekat nerobos , merekapun gak urusan kalau di sekitarnya banyak yang menggunakan kursi roda.” Lanjutnya. 

Secara pribadi aku memang tidak mengenal sosok almarhum Sugeng Triyanto (57 tahun), aku hanya beberapa kali menjumpai beliau saat mengantar ataupun menjemput Adit di kampus. Dari awal ketemu aku sangat tajub dengan sosok beliau yang bisa menerima anaknya dengan keadaan disabilitas. “Di berita aku dibilang orang cacat, menurutku itu kasar. Kenapa mereka tidak menulis kalo aku itu anak kebutuhan khusus. Saat kejadian kursi rodakupun rusak terinjak-injak.” Tutur Adit. Walau aku tidak berjumpa langsung, aku tahu ia pasti sangat sedih dengan berita yang berkembang saat ini.
Saat kejadian ia tidak dapat berbuat banyak. Ia menunggu sampai kerumunan reda dan melihat banyak mayat yang berserakan dan melihat disitu ada Sugeng Triyanto (papa) “Aku baru melihat dan mendekat menemani sakaratul mautnya. Setelah menutup mata papa dan menutup jenasah dengan ihram.” Kenangnya.

Adit dibopong Askar menuju rumah sakit. Saat tersadar ia ingin ke tenda untuk menemui Ibunya tapi ia bingung bagaimana caranya ia bisa ketenda. Disitu ia bertemua relawan dari India yang akhirnya mengantarkan ia ke tenda Mina. Tapi sayang sampai sana ia tidak bertemu dengan Mamanya yang terpisah karena dorongan. 

Sore ini (Minggu,27/09/2015) aku mendapat kabar terbaru tentang keadaan Mama dari Adit bahwa beliaupun telah tiada. Selamat jalan Om dan Tante semoga kalian khusnul khotimah.

Adit semoga kamu pulang dengan selamat sampai Indonesia. Disini ada teman-teman kamu yang menunggumu. Papa dan Mama disana pasti juga menghawatirkan kamu. Big hug Adit.
(Diperbaharui 27/09/2015. 19:20)

25 komentar:

  1. Innalillahi wa inna ilaihi rojiun. Ikut berduka cita mbak. Duka seluruh umat muslim di dunia. Semoga para korban tragedi mina khusnul khotimah.

    BalasHapus
  2. sedihnya. ga terbayang, kehilangan ortu di tpt yg jauh dr rumah.

    salam kenal mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener, pas chat ama Adit rasanya itu udah haru biru.

      Salam kenal juga bu :)

      Hapus
  3. Innalillahi wa innailaihi roji'un. Semoga para korban yang wafat diterima iman Islamnya, aamiin.

    BalasHapus
  4. Ya Allah merinding, semoga adit tabah, dan cepat ketemu dengan mamanya aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Adit dah mulai ceria lagi mbak dedew, mamanya udah di ketemukan dalam keadaan tak bernyawa. merinding banget, apa lagi waktu melihat orangtua kita diinjak-injak di depan mata

      Hapus
  5. lihat berita di tv tentang mina sediiiiih banget...semoga mereka semua khusnul khotimah dan diberikan tempat terbaik disisiNya ya mba...amiinnn...semoga keluarganya diberikan ketabahan...

    BalasHapus
  6. innalillahi wa inna ilaihi rooji'uun... turut berduka mbak... semoga diterima iman islamnya ...

    BalasHapus
  7. Astaghfirullah, ikut berbela sungkawa, Tin.
    Tiap kali membaca berita tentang Mina ini, bikin mataku basah. Moga Adit tabah dan ikhlas, aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bu, aku juga waktu chat ma Adit rasanya udah gak karuan. apa algi waktu dia cerita kronologi kejadiaannya,

      Hapus
  8. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  9. Innalilahi wa inna ilaihi roji'un...semoga mereka khusnul khotimah, aamiin...

    BalasHapus
  10. Tinaa,, aku sedih banget pas denger kabar ini,, yang aku tau Bapaknya Adit tu superhero banget,, benar'' ayah yang sangat sayang sama anaknya...
    Semoga beliau dan mamahnya Adit Khusnul khotimah,, Amiiin InsyaAllah

    BalasHapus
    Balasan
    1. huuum papa dia bener2 superhero,,semasa hidup aku pernah ketemu beberapa kali, beliau sangat sayang adit dengan cara yang luar biasa. aamiin,,,

      Hapus
  11. Sungguh sedih ya kalau menunggu yang sudah tidak ada, pengelaman saya soalnya waktu bapa saya bekerja di luar kota waktu itu saya tunggu dia pulang dan pas meninggal saya berasa nunggu dia mulu, jadi sedih rasanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, rasanya bener-bener kangen yang gak akan bisa diobati :)

      Hapus
  12. Astaghfirullah :( Mudah-mudahan sudah bahagia berada dalam pelukan Allah, aamiin

    Salam,
    Asya

    BalasHapus